Ada Apa Dengan Media Sekarang?

25 Mei 2014, 08.14 PM

Ada apa dengan media sekarang ini. Dapat dibeli dengan mudah, dapat diopinikan memihak pada salah satu tokoh parpol yang ingin jadi penguasa pertiwi?

Ada apa dengan media memble seperti sekarang ini? Katanya berdikari, namun sebaliknya orang menilai, media sekarang ini mudah digembosi dengan kucuran dana dollar/rupiah/rupee/euro/poundsterling atau apalah itu namanya.

Mahasiswa memegang media yang netral pun kini terasa sekam, mereka terjangkit virus pemisahan urusan agama Islam dengan urusan dunia. Padahal Islam jelas sempurna, tapi mereka enggan menyuarakannya, apakah mereka tak mau sambut bisyarah Rasulullah pergantian zaman yang terbaik kelak. Mnimal bersuara yang ke arah baik/ ke arah Islam.

Islam kini dianggap teroris padahal dulunya berdikari di atas landasan syariat Allah. Mau di atur oleh aturan Tuhannya. 

Jika kita kembali berbicara tentang media kembali, tentu kita inginkan yang netral tak ada itu yang kita inginkan memihak sana dan sini. Kalaupun media INA kini bisa dibeli oleh pengusaha yang bermotif ingin jadi pengusaha demi kepentingan yang tak diketahui oleh orang banyak, itulah namanya pembohongan. Satu saja pertanyaan pada mereka itu, apakah sudah diberikan pemahaman waktu kecil oleh orangtuanya?. 

Sebagian besar kita mungkin berpendapat, pengusaha bermotif ingin jadi penguasa namun tak ada ilmu berkuasa itu sudah pasti diberikan pemahaman baik dari orangtuanya. Oh ternyata, lingkungan lah yang berpengaruh bentuk wataknya. Ingin kuasai opini publik dengan serang dan akuisisi/ambil alih berbagai media. 

Hanya satu tujuannya ingin jadi penguasa walau pencitraannya kini terbongkar pula di media massa kalangan kicau rakyat bawah. 

Perlu diketahui, kicauan rakyat pintar melek politik namun sedikit uang akan jadi blunder mematikan, menjatuhkan opini besar media yang bohong, yang berkuasa di jagat alam maya. 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Dunia Kejam

25 Mei 2014, 08.00 PM

Banyak masalah di dunia ini, dari masalah diri pribadi sampai 

masalah di dunia bumi fana ini. Masalah kian pelik jika kita tak 

temukan solusinya. Masalah yang begitu kompleks perlu adanya 

solusi yang idealis bukan solusi tambal sulam. Masalah pribadi 

kehidupan setiap manusia berbeda-beda. Ada yang inginkan

 kehidupan di masa dewasanya menjadi berkelimpahan harta 

sehingga ia tinggal pikirkan hartanya mau dibagikan kemana. 

Hitung-hitung adalah sedekah itu baik adanya, itu hanya salah

satu bagian dari problematika banyak pikiran manusia yang inginkan 

kebahagiaan.

Ada pula yang semasa hidupnya memikirkan bagaimana caranya

memahamkan beberapa kalangan tua/senior/berpengalaman akan

 betapa peliknya masalah anak muda yang 

sedang mencari pekerjaan. Intinya hanya satu, ia ingin memahamkan

 sampai ke akar-akarnya, agar sang objek yang diberi pemahaman

 mengerti dan anggukkan kepala tanda memahami apa yang disampaikan.

Indonesia memang banyak dihuni banyak kepala anak muda yang

 tak sepenuhnya percaya pada janji Allah. Namun tak bolehlah itu 

kita menyerah pahamkan akan suratan Allah lewat AlQuran sebagai 

berita besar di bumi ini.

Masalah berikutnya ada pula yang menarik perhatian. Salah satunya

 tanya saja pada anak muda puluhan tahun yang sedang cari jati diri

 dengan menanyakan pada mereka “hei, kau mau jadi apa nanti?,

 ingin dapat penghasilan berapa dalam sebulan?, apa selama ini

 yang kau cari, harta atau bahagia? Jikalau di dunia kau hidup terlalu 

memikirkan banyak persoalan sehingga tidur pun kau kesulitan?”.

Tanyakan saja seperti itu pada mereka, insya Allah ada saja jawaban

 mereka yang beragam. Mungkin kau terpuaskan oleh jawaban sebagian

 mereka, namun ada pula kau rasakan tak sepaham dengan mereka, dan

 kau ingin dapat jawaban yang luar biasa sesuai dengan alur pikiran 

pertamamu.

Dunia ini kejam dan keras, namun dapat bersifat lunak jika kita dapat 

temukan solusi sesuai keinginan kita, tentunya temukan solusinya berdasar

 syariat Islam yang sempurna, bukan mencari solusi dari sumber yang tidak-tidak.

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Belajar dari Muhammad Al Fatih

8 Februari 2014, 12.20 pm

Apa yang membuat kita jatuh maka berfokuslah untuk menambah energi stamina kita agar selalu tetap bersemangat. Sejatinya kehidupan ini perlu adanya daya tambah energi positif. Jika kamu merasa pesimis, itulah tanda kurangnya energi positif.

Energi positif bisa kamu peroleh dengan banyak mengkaji kajian ilmu apapun, hal itu tak menambah pusing namun menambahkan ilmu bagi kita agar selalu dewasa menyikapi diri dan masalah yang ada.

Merasa jatuh pastilah ada di setiap diri manusia. Tapi untuk apa pula kita mengeluh pada keadaan. Sejatinya kamu adalah orang yang tangguh lagi berperikemanusiaan yang tinggi. Memilki daya juang yang derajatnya lebih tinggi. Namun yang membedakan manusia satu dengan yang lain justru adalah semangat optimisnya meraih kesuksesan.

Semua orang sukses yang kita pandang dulunya juga orang susah, namun mereka memutuskan untuk bangkit, berjuang, hadapi tantangan tanpa pandang banyaknya halangan yang menerpa.

Sama halnya dengan Khalifah Muhammad Al Fatih dari kekhilafahan utsmaniyah. Dia dulu pernah putus asa (gagal) dalam menjatuhkan, memfutuhat, menaklukan daerah Konstantinopel kala itu. Namun ia selalu percaya, Allah selalu memberikannya anugerah kekuatan dan bantuan. Walhasil ia bisa menitahkan dengan saya juang tinggi untuk seberangkan 71 kapal laut perangnya menyusuri pegunungan Galata. Besok harinya baru perang besar-besaran. Akhirnya ia mampu taklukan Konstantinopel.

Setiap diri kita adalah petarung bagi dirinya sendiri. Seseorang dikatakan lemah dan jatuh ketika ia katakan menyerah dari segala tantangan. 

Mari tanamkan pola pikir, tindakan, dan aturan positif bagi kita tuk menuju apa yang kita inginkan tentunya hal ini harus berlandas syariat Islam karena tidak ada bantuan yang besar melainkan dari pertolongan Allah. 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Buka-bukaan Rahasia Valentine Days

10 Februari 2014,11.40 am

Hari kasih sayang yang notabene dirayakan oleh kaum Barat pada tahun-tahun terakhir ini yang banyak pula disebut orang sebagai Valentine Days. Hari kasih sayang ini opininya merebak kemana-mana. Dari yang muda sampai yang tua mengetahui hal ini. Dari yang pelajar sampai yang sudah di wisuda pun juga tahu ini. Apalagi bila menjelang bulan Februari di mana banyak ditemukan jargon-jargon, simbol-simbol, iklan-iklan yang tak mau kalah dengan kampanye politik, tujuannya satu yaitu mempromosikan Valentine Days. Bukan hanya jargon yang diberikan pada masyarakat umum, bahkan ditambah dengan maraknya orang ternama, terpandang, artis muda-tua, bahkan pejabat sekalipun turut bersuara mempromosikan hal ini.

Berbagai tempat hiburan bermula dari diskotik, kelab malam, hotel-hotel, organisasi-organisasi berbau sekulerisme (memisahkan aturan agama dengan dunia) seakan-akan berlomba-lomba merayakan Valentine.

Dukungan media massa seperti surat kabar, radio, televisi yang notabene dimiliki oleh orang Islam pun turut menghidangkan dengan iklan-iklan V-Days ini.

Bahaya V-Days kian merambah pada benak pemikiran, tindakan, dan gaya hidup pemuda saat ini. Bahayanya tak lain dan tak bukan adalah perayaan V-Days yang dijadikan hari pelampiasan hawa nafsu seks pada pasangan. Dalam Islam, pacaran saja tidak boleh apalagi berhubungan badan dengan bukan mahram. Sungguh kerusakan akhlak banyak terjadi akhir-akhir ini.

Cikal bakal hari Valentine pun diperdebatkan sebab sebenarnya ada banyak versi yang tersebar berkenaan dengan asal -usul V-Days yang tak bisa dibuktikan. Namun kebanyakan orang mengetahui tentang peristiwa sejarah yang dimulai ketika dahulu bangsa Romawi memperingati suatu hari besar setiap tanggal 15 Februari yang dinamakan Lupercalia. Perayaan Lupercalia adalah rangkaian upacara pensucian di masa Romawi Kuno. Dua hari pertama, dipersembahkan untuk dewi cinta (queen of feverish love) Juno Februata. Pada acara ini, para pemuda mengundi nama-nama gadis di dalam kotak. Lalu setiap pemuda mengambil nama secara acak dan gadis yang namanya keluar harus menjadi pasangannya selama setahun untuk senang-senang dan dijadikan objek seks hiburan. Ini sama saja pelecehan terhadap perempuan. Miris. 

V-Days berasal dari upacara keagamaan Romawi Kuno yang penuh dengan paganisme dan kesyirikan. Hari Valentine juga adalah hari penghormatan kepada tokoh-tokoh nasrani yang dianggap sebagai pejuang dan pembela cinta. Namun yang lebih buruk lagi hari V-Days ini disamarkan dengan “hari kasih sayang”. Terdengar bagus di luar memang tapi di dalamnya mengandung kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh penganut V-Days dengan kegiatan seronok, menjijikkan, penuh tipu muslihat, tak bawa manfaat, dan berbau kemaksiatan .

Rasulullah bersabda “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka (H.R Ahmad dan Abu Dawud. Syaikhul Islam dalam Iqtidho’ hal 1/269). Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shohih sebagaimana Irwa’ul Gholil no.1269).

Merayakan V-Days, menghadiri acaranya bukanlah ciri orang beriman. Ucapan selamat hari itu juga berakibat terjerumus dalam kesyirikan dan maksiat serta meniru perbuatan setan. Naudzubillah.

Sebenarnya solusinya gampang untuk menghindari bahaya tersebut. Satu, tidak ikut-ikutan acara itu apalagi mengucapkannya pada yang bukan hak miliknya (bukan mahrom/terutama dengan lawan jenis). Dua, perbanyak kegiatan manfaat dengan banyak-banyak membaca tsaqafah Islami atau buku-buku ilmu dunia yang belum kita ketahui, hal itu lebih bermanfaat dan lebih asyik. Tiga, perbanyak ingat dosa yang selama ini dilakukan, jadi secara otomatis setiap individu berpikir berkali-kali bila ikut merayakan hari maksiat itu. Empat, perbanyak ingat Allah dengan mengucapkan Laa ilaa ha illallah. Lima, jangan terpengaruh dengan lingkungan berbau sekulerisme-hedonisme, lebih baik bergabung dengan komunitas yang membawa manfaat yang lebih banyak bagi diri kita sendiri. 

Pemuda-pemudi Islam dikenal cerdas jika mau mengkaji agama Islam secara totalitas, menghindari acara maksiat (salah satunya V-Days), perbanyak prestasi, perbanyak ibadah pada Allah, dan selalu mendoakan dalam kebaikan saudara-saudaranya agar terhindar dari acara maksiat. 

Sehendaknya yang sudah tahu bahaya V-Days memberitahu orang-orang dekat atau jauh di sekitarnya, dengan media sosial atau ngomong langsung, dengan cara penyampaian nasehat (dakwah) baik dan tepat bukan dengan cara kasar. 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Cara Menasehati dari Suami

24 Mei 2014, 07.54 PM

Dalam berkeluarga terutama suami, suami jelas miliki kedudukan yang tinggi, ia sebagai pemimpin. Namun suami yang baik adalah suami yang memahami berbagai perasaan sang istri dan anak-anaknya. Suami yang tidak tahu bahasa psikologis manusia biasanya selalu menyalahkan, bahasanya terlalu menyakitkan di hati, dan menempatkan komentar biasanya tidak pada situasi kondisi yang tepat. Misalkan si istri melakukan kesalahan, sang suami langsung menasehatinya dengan bahasa yang tak pas di sebuah kondisi, ini jelas salah. Yang salah adalah suami. Jika suami menasehati di situasi kondisi yang tak tepat seperti di depan orang banyak, tentu ini membahayakan psikologis si istri. Syukur kalau istri tersebut perasaannya kuat dan tahan banting dari berbagai komentar pedas, bila sebaliknya, maka ini sangat mempengaruhi keharmonisan rumah tangga. Betapa menyakitkan memang bila hal-hal yang tak kita inginkan malah terjadi di kehidupan kita. 

Maka dari itu sebagai suami atau istri jika ingin menasehati pasangan, harusnya dilakukan di kondisi yang sangat tepat, misalkan di tempat tidur ketika kita hendak tidur ataupula di suasana gembira. Biasanya kalau suasana gembira itu bawaannya menyenangkan dan selalu membuat wajah cerah. Disitulah kita memberikan pencerahan, jika suami memiliki trik khusus yaitu menasehati dengan memegang mesra tangan istri, atau memeluk mesra, maka itu membuat nyaman istri. Jadi kita dapat ambil pelajaran bahwa menasehati itu kadang-kadang membuat jengkel pasangan hidup jika dilakukan dengan cara yang tidak tepat dari sisi kondisi, perasaan, tempat, suasana hati, dan dari segi bahasa yang dipakai. 

Mungkin ini sebagian kecil yang bisa saya sampaikan. Semoga bermanfaat. 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Keteladanan Suami

24 Mei 2014, 08.11 PM

Sangat tidak etis memang jika kita menginginkan sesuatu yang baik dan selalu menasehati orang banyak dengan petuah baik namun diri kita sendiri tak melakukan petuah-petuah yang kita lontarkan, semoga kita terhindar dari sifat seperti ini, aamiin.

Misalkan ada seorang suami yang mengehendaki anak-anaknya sholeh, dia habis sholat maghrib selalu doakan anak-anaknya. Namun kesehariannya selalu menyakiti hati istri dari bahasa nasehat yang ia lontarkan secara tidak tepat. Sungguh ini bukan contoh yang baik. Kita harus cermat melihat hal ini semua. 

Akan terlihat janggal bila sang suami memerintahkan kebaikan pada anak dan istrinya, namun sang suami itu tak lakukan yang ia pernah lisankan keluar dari mulutnya. Jelas hal ini terkesan munafik. Munafik adalah sifat yang dibenci oleh Allah.

Jika Anda sebagai suami melakukan hal ini, maka bertobatlah lekas. Umur kita tak panjang di bumi ini, bumi hanya tempat persinggahan, tempat kita menanam amal sebanyak-banyaknya, untuk bekal kita di akhirat kelak. Menjadi suami atau istri maka mulailah dengan akhlak mulia yang bisa dicontoh oleh anak-anaknya kelak. Ingat, anak memiliki daya memori yang tinggi, jika mereka melihat kelakuan orangtuanya yang tak pantas, maka ia tak segan-segan untuk membenci sebenci-bencinya sifat orangtua tersebut. Inilah yang mesti kita perhatikan. 

Akan terlihat ganjil, jika suami menyuruh “anak-anak waktunya sholat!, ayo cepat kerjakan”. Namun si suami sang kepala rumah tangga itu malah asyik-asyikan nonton televisi. Ketika menyuruh untuk belajar, eh malah sang suami asyik dalam kegiatan yang tak mencerminkan seorang pembelajar kehidupan. Sungguh kita perlu mawas diri dan memahami hakikat kita sebagai manusia Rabbani.

Menjadi suami teladan dan pemimpin rumah tangga yang disegani itu susah namun jika konsisten melatih diri untuk menuju yang kita harapkan, maka semuanya akan terlihat mudah. Saya jujur masih mahasiswa, terlalu dini bagi saya untuk membicarakan hal ini, namun tak apa. Ini hanya sekedar pembagian informasi apa yang ada dipikiran saya hari ini, tulisan ini untuk para pembaca. Semoga manfaat.

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Doni dan Fantasi Tere Liye

24 Mei 2014, 08.29 PM

Tere Liye adalah penulis kenamaan, berapa belas sudah karya bukunya, saya tak tahu tepat. Jika ingin tahu tinggal klik saja di Syeikh Google Internet. Ingat Tere Liye, ingat pula saya dengan Doni, nama panjang teman saya itu Muhammad Fajri Ramadhani. Dia penggemar Tere Liye. Saya telisik, kenapa ya Doni suka dengan Tere Liye, terutama sifat dan gaya kepenulisannya?. Oh ternyata gaya tulisan Tere Liye (TL) ini menyentuh hati si Doni. Doni sekarang tak punya kedua orangtua. Nah cerita-cerita TL dalam buku ini ada yang sama persis dan ada sebagian persis menyinggung atau berkenaan dengan kehidupan Doni. Bayangkan saja jika kita tak punya orangtua. Sedih sudah jelas. Tak ada yang memberi uang sehari-hari juga jelas. 

Saat saya baca buku TL yang berjudul Rembulan Tenggelam di Wajahmu, memang jujur saya akui, BINGUNG. Entah kenapa otak saya terkesan enggan bersinggungan dengan fantasi. Namun jika membacakannya untuk anak-anak (walau saya belum punya anak-anak), saya merasa antusias. Ternyata membaca sebuah buku fantasi bergenre anak-anak hanya membuat saya suka sekitar 25% saja. 

Tapi yang membuat saya beri jempol adalah kelancaran si TL dalam menulis dan sikap teman saya si Doni dalam menyukai karya orang walaupun bergenre fantasi yang kadang sampai saat ini saya bingungkan. Buktinya buku yang saya baca sekarang ini yang berjudul “rembulan tenggelam di wajahmu” hampir satu bulan saya belum khatamkan. Hhh, ada apa dengan otak saya yang enggan bersentuhan dengan tulisan fantasi? 

Mungkin tulisan TL banyak disukai orang karena ajarkan kehidupan yang tak jauh dari sekitar hidup kita, tapi kalau tulisan sastra si penulis Andrea Hirata, saya tak bosan. Maybe ini adalah kecenderungan seseorang dalam menilai tulisan. Memang benar nampaknya “banyak manusia banyak pula ragam kesukaannya pada sesuatu hal”.

Leave a comment

Filed under Uncategorized