Niat Tulus di Kala Suka dan Duka

Emang sih kalo nonton ainun habibie bagi aktivis mahasiswa sungguh recomended banget deh. gue aja nonton film ini sambil acungin jempol deh. Seru abiis, romantis, sedih, gembira, harapan, serta motivasi nyampur jadi satu. Makanya gak salah film film Indonesia harus dirancang buat me mindsetkan rakyat Indonesia sebagai pemimpi yang sekaligus memplanning kesuksesan tersebut dengan action nyata di lapangan.

Bila planning bagus namun tanpa action sama aja bohong.

Bila kita cermati aktivis mahasiswa yang pada pengen nikah, beeeh recomended abnget dah, gak baik juga kalo kita mikirin terlalu serius sampek lupa makan dan lupa sholat. makanya musti luar biasa kita enyeimbangkan, bagi yang pengen nikah, wah subhanallah deh. Film ainun habibie musti di tonton. Dipikir pikiir, luar biasa juga Habibie ye. Punya istri yang setia dan perhatian kaya Ainun, dan mungkin aadalah garisan takdir dari Allah buat mereka. Gak mesti sama setiap nasib orang dengan nasib orang lain di luar sana.

Gue juga mikir, entar gue ketemu jodoh dimana yee??. Nah itu tuh yang terngiang, tapigue udah dapat jawabannya, yaitu belajar , doa yang rutin, sedekah, selalu tebar senyum dan membantu orang lain, perkuat akidah Islam, iman takwa pada Allah harus kuat juga. Daaaaan kalo udah ada yang pas dan tahu seluk beluk wanita yang mau jadi sasaran, langsung aja tuh di taarufin dan di lamar, pokoknya jangan sampai ke lewatan dan keduluan sama orang !….

Emang aktivis mahasiswa di UNLAM harus maju, entah di UNLAm,entah di hamburg, Jeran, atau entah aktivis mahasiswa di daerah lain, kita musti bersatu, malahan yang gue gak habis pikir, pergerakan mahasiswa di negara Jerman kayanya anteng anteng aja, mereka fokus kuliah aja, sambil cita citanya membangun negeri, tapi kalo di Indonesia, mind set rakyat Indonesia, menjustice mahasiswa sebagai pendemo yang rusuh, ckck…kapan ya mindset mahasiswa di indonesia berkemabng dan mandiri kaya di luar negeri? hanya waktu yang bisa menjawabanya….

Kemungkinan pergerakan yang luar biasa mengkririk mahasiswa di Indonesia adalah dipengaruhi faktor kemiskinan dan ketidak adilan, tapi kalo mahasiswa yang udah punya duit , mereka mah enak aja,tinggal kerjain amanah orang tua buat belajar, kalo mereka pinter bakalan di comot sama orang luar negeri buat belajar di sana, atau kalau dia nasionalisnya tinggi bakalan kembangin di Indonesia….

Tapi gue sebagai pengamat , untuk malam ini gue posisikan sebagai pengamat yaa bro ya…kayanya agak susah juga deh peran anak mahasiswa yang berhati tulus kembangin Indonesia, soalnya pergerakan mereka gak didukung sama DPR, duitnya juga pada gak terjun ke kantong mereka, malahan mereka sendiri yang harus jatuh bangun buat cari duit…padahal otak mereka supeer ajiib gak kalah sama Habibie….

Gatot kaca ialah nama pesawat yang di bangun Habibie bersama karya anak bangsa lainnya……Sopannya Habibie sama Ainun musti di contoh tuh, jadi terinspirasi juga nih ngeliat film tadi.

N250 adalah pesawat yang super dah, itu buatan anak Indonesia,jadi menuhin koran deh, Indonesia bisa juga dibanggain, tapi kayanya kenapa tersendat yaa, nah itu masalah duit lagi pemirsa…makanya duit itu sekarang jadi dewa penolong dah…..

Tapi kalo dipikir pikir, uang itu tak pengaruhi kebahagiaan , namun yang mempengaruhi kebahagiaan adalah niat tulus ikhlas untuk bersama selalu di kala duka dan suka…..

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s