10 Ribu Tusukan Pedang Tajam di Seluruh Tubuh Bagi Penghina Rasul Itu Belum Cukup !

Seru habis kalo kita ngomongin masalah film terkutuk the innocent. Emang demokrasi itu sistem labil dan sistem banci. Bagaimana tidak, film yang enghina Rasul sampai sampai disebut itu adalah hal krativitas semata manusia.Sudah jelas orang yang gak suka dengan Rasul itu perlu di balas bahkan halal untuk di bunuh.

Gue malam tadi sempet ngobrol sama Nadia di gedung depan FK sama temen temen BEM dan ada Amrullah di sana, ini sangat pengen gue ceritakan. nadia ini tipe tipe pemikirannya masih terbelenggu dalam hal yang masih kritis identitas . Buktinya gue di bilang ‘kamu tuh KSI kelompok studi islam, pantesan aku gak mau di bonceng’. Nih gue beri tahu sama semuanya ya, gue gak mau ngebonceng karena gue paham akan syariat Allah. Gue paham kalo orang yang bukan muhrimnya terus boncengan, itu dosa. Makanya gue gak mau kaya gitu. Tapi begitulah Nadia, temen gue yang satu ini kalo pengen gue hina, wuiih bisa sadis men. Tapi gue doain aja, supaya dia cepat kembali ke pemikiran Islam yang dirahmati oleh Allah. Karena itu yang telah diajarkan oleh Rasul.

Oke sekarang kita gak ngebahas masalah itu, kita anggap angin lewat aja. Memang bener kata kak zayed kak adit kak  grifan dan fajar. Perjuangan dakwah itu gak gampang, bakalan kena masalah dan selalu ada halangannya. Tapi bener juga apa yang dikatakan temen temen kakak tingkat waktu itu, kita musti sabar, kaya Rasul juga. Maka dari itu kalo ngeliat film dan pemberitaan tentang RAsul di hina gitu, gue miris banget kalo ngeliat pemuda adem ayem aja, gak bersuara.

Memang ironis, pemikiran sudah merasuk jatuh pada pikirannya pemuda. Sedikit yang mau membela Islam. Cuma orang orang tertentu aja.

Makanya gue mau ajak buat kalian semua, buat membela agama kita yaitu Islam, jangan mudah terperdaya oleh macam apapun.

Akhir nya kedubes AS diserang tuh. Akibat film yang beredar itu, wuih gue gak habis pikir, kok orang pada demen banget ngolah film bertema maksiat gitu. Gue cuma bisa bilang “wahai yang ngolah film, neraka akan membelai tubuhmu yang mesra, tinggal tunggu saja, dijamin enak kok kamu di neraka”

Dan bagi pengemban dakwah selalu tancapkan hatimu untuk selalu berkontribusi dalam menyambut jayanya Islam. Surga Firdaus akan menantimu.

******

Gue bener bener speechless sama orang yang buat film itu, kok bisa bisanya ngolah adegan kaya gitu. Kutu kupret emang. Gue sebagai pemuda cuma bisa berkomentar dan menuliskan bahwa yang itu tuh adalah salah.

Gue juga miris sama temen temen gue yang gak coment habis habisan. Soalnya Rasulnya sendiri dihina broo. Setiap kalimat dalam sholat kita ucapin nama besar Muhammad SAW, tapi sekarang di hina kaya gitu. Asli specchless gue sama temen temen yang masih pada ngebangkong di tempat tidur. RAsul ajarkan kita untuk bergerak dan jangan lah umat muslim di tindas. Bila kita punya satu kesatuan kuat maka lawanlah.

Jangan ngebom rumah orang, karena itu perbuatan yang tak terpuji, jangan kaya teroris, nanti kita dicap sebagai orang bodoh.

Kita sepantasnya untuk saat ini menjauhkan diri dari hal hal yang maksiat, mengkaji ilmu sebanyak-banyaknya kemudian banyak banyak baca buku Islam dan pengembangan diri, bisnis juga boleh soalnya kita juga mau kaya kan….

Terus kita jauhi perbuatan-perbuatan yang sungguh membuang waktu, dan tentunya menyadarkan orang orang di sekitar kita. Kalo perlu dan punya kekuatan lebih kita musti bergerak sesuai yang ada di tangan kita, kekuatan kek, harta kek, keahlian kek, atau apalah. keluarkan aja semuanya !

Wujudkan peradaban Islam !

*******

Kalau bukan kita siapa lagi, Islam jatuh karena pemikiran umat muslim sudah jauh dari ajaran Islam, nah saatnya lah kembalikan Islam lewat peikiran juga. Walhasil kalo kita punya pemikiran cemerlang tentang Islam dan langsung kita praktekkan, peradaban itu lembat laun akan terwujud, karena semua orang sudah memihak lewat pemikiran.

Rasul ajak orang masuk Islam lewat pemikiran. Jangan sampai kita punya ilmu Islam sedikit tapi udah berani di umumin dengan sepengethuan kita saja. Bahkan bisa salah lho itu, makanya musti banyak banyak bergaul sama orang sholeh.

Korelasi yang salah bila kita berpikrian gak mampu untuk ubah peradaban sekulerisme ini.

Kita perlu perjuangan dan kesabaran wujudkan itu.

Makanya kita musti mikir jangan kaya gitu lagi lah sebagai umat Rasul.

Kita musti mawas diri atas apa yang ada selama ini.

Kita harus berjamaah gak mungkin sendiiran. Bukti kebersamaan yang paling pas itu adalah kalo kita mau bekerjasama dalam hal wujudkan Islam , karena Allah dan Rasul suka akan hal itu. Hidup di dunia ini sebentar aja, cuma 2 menitan lebih klao dikalkulasikan kata ustadz felix siauw. Nah kalo di akhirat itu selamanya. Sekarang pengen pilih dunia nikmat , akhirat sengsara atau sebaliknya?

*******

Gue juga miiris, di zamannya Rasul, bila satu orang manusia apalagi umat Islam di hina, itu bakalan di bela habis habisan broo, itu bukti kebersamaan yang paling mulia banget, karena umat islam itu satu tubuh.

Gue miris sama pemuda yang masih bersuka ria di mall, belanja belanja, namun dia Islam. Gue yakin dia denger pemberitaan Rasul telah di hina lewat film, tapi ya itu tadi, mukanya kalem kaya panci bolong.

Masih mikirn urusannya sendiri. Dasar O’ON !

Gue juga sempet ngeliat mukanya orang yang adem ayem bla Rasul di hina,bhakan dia malah juga ikutan. Satu pertanyaan gue waktu itu “dimana hati bersih dia ya?”

Malahan seharusnya kita musti over acting di hadapan publik jangan hanya over background panggung saja . Utarakan yang benar adalah benar, yang salah adalah salah !

KIta boleh punya perencanaan dan planning matang, tapi satu juga yang harus dipikirin dan dilaksanai, PRAKTEEK lah di lapangan !

Orang itu boleh beda tapi bila beda yang tak bertanggung tajam apalah gunanya semua itu.

*****

Umar bin khattab saat mimpin bila temui kasus di saat ini, bakalan geraaam habis habissaaan..Gak ada ampun kalo yang menghina Rasul seperti itu. Sepuluh ribu pedang tusukan buat tubuh orang yang hina Rasul. Matikan di dunia, secara keji dengan hukum qisoos. Hukuman mati cukup bakalan kurang itu !

Gue juga paling gak suka kalo ngeliat twiitter nya JIL si Ulil itu, paling gak suka kalo dia nebarin pikiran pikiran yang liberal. Kalo Islam itu ya Islam aja, jangan ada Liberalnya. Bagi gue gak pantes rasanya kalo Ulil Abshor itu ada di dunia, soalnya bikin orang kelimpungan gak karuan.

Pernah jug ague ngemention twitternya dia masalah sampan itu. Di zaman khilafah islamiyah dulu aja, contohnya zaman amirul mukminin umar bin kahatab,gak ada tuh yang namanya menyimpang soalnya bakalan diberangus habis kalo kaya gitu gituan. Lha wong dia syiah kok yang kasus sampan itu. MUI juga nyatakan dalam fatwa, bahwa itu adalah sesat.

Kalo kata Ulil “dimana keadilannya, “. Kalo gue jadi emaknye Ulil, bakalan gak gue beri jatah seumur hidup kalo dia masih ngetweet pemikiran liberal, sekulerisme nya itu.

Ini juga bahaya banget sama pemuda zaman sekarang, jaman sekarang jangan mudah terhasut.  Kita musti bijak, kalo dapat stement yang kita gak ngerti kebenarannya, kita musti Tanya dengan orang yang lebih tau dibanding kita.

Makanya ini sesi tulisan buat lo pada, biar ngerti semua, bahwa di zaman 2012 ini banyak banget pemiiran yang betebaran aneh semua. Pokoknya jauh dari ajaran Islam gitu.

Ulil Ulilll, kenape, eloo jadi gitu. Bertobatlah Ulil…gue tau, muka Ulil kalo liat tulisan gue, bawaaannya pengen senyum seklaigus senyum licik. Ulil itu kalo beda pemahaman gue, baklan gue lawan terus….Negara Iran itu emnag banyak syiahnya…Tapi ketahuilah, dimana mana pemahaman bahwa nabi Muhammad adalah Rasul terakhir adalah benar adanya, bukan sahabat nabi namanya Ali. Emang amirul mukminin satu ini cerdas banget, Rasul pernah berkata seperti itu. Ibarat kata pinternya itu luar biasa. Tapi di zaman itu Ali gak bisa berkutik apa apa. Soalnay fans nya banyak banget. Maka dari itu pas di akhir akhir jabatanya, banyak banget ngejagoin Ali sampek-sampek ada yang berpendapat bahwa Rasululullah bukan perantara wahyu Allah. Naudzubillah.

Gue juga miris kalo ada yang berpaham tentang syiah itu,buktinya fatwanya itu aliran sesat men, pantesan di Sampang kemaren membara gitu.

Denger-denger masalah adik kakak, tapi pasti nih ada yang mempolitisaisi, agar pencitraan islam di mata dunia itu gak akur. Waduuwh kebangetan emang.

Makanya kita perlu amirul mukminin yang sungguh adil menyikpai hal ini.

Gue mau juga blak blakan sama teen temen gue yang pada culun saat utarakan pendapat tentang Rasulullah di hina lewat film innocent ini. Utarakanlah, keraslah dalam berkomentar dan bergerak kita musti lawan ketidak adilan ini. Mana esensi demokrasi yang udah di usung2 sama orang kebanyakan, itu bulsyeet semua.

Masa’ film yang hina Rasulullah dianggap sebuah kreativitas. Kreatif mata lu peyang !

Ini gak adil, dan gue minta presiden manapun selagi system yang kau arungi ini salah ,maka berhati hatilah Anda. Katakan yang benar adalah benar dan salah adalah salah. Jangan kaya kura kura. Gue lantang kalo masalah kaya gini.

Kenalin gue koti angkatan pskm 2010, katakana keras kecam sekeras-kerasnya kalo ngehina Rasulullah !

Walau tulisan gue baru terbit yang gue enggak tau kapan diterbitinnya, tapi gue selalu istiqomah katakan yang benar.

Bagi gue, yang ngebuat fitnah tentang Rasul lewat film, 10 ribu tusukan pedang tajam di seluruh tubuhnya. Dan itu gak cukup gitu aja!  Hukuman mati seberat-beratnya. Kalo kondisi perang itu wajar lo musti di habisin sampek mampus.

Rasul itu ibarat kata jantungnya umat. Dia manusia terhebat di mata kami.

Follow @wibisono77

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s