Serius Menentukan Habits

Serius dalam menetukan habits merupakan salah satu keputusan yang paling tepat. Tau gak lu habits, habits ialah kebiasaan broo. Gue pernah mengalami seminar motivasi dari ustadz felix. Bisa di bilang ini bukan motivasi kata ustadz nya. Oh ya bagi lu yang belum kenal sama ustadz felix. Dia itu orang Cina dan dia muallaf, dengan keahlian menginspirasinya sungguh fenomenal dan patut diacungin jempol empat 4 biji.

Saking gue gak bisa berkata-kata apalagi pokoknya. Aseek banget ngedenger saat beliau ngomong, ini bukan seminar motivasi tapi pas gue pikir, ya inilah motivasi sempurna. Habits sungguh memukau kalau kita bisa mengndalikan diri. Kata orang kelakuan kita itu dari bayi sampai sekarang gak bisa di ubah. Contohnya lu suka baca dari kecil, nah lu itu punya kebiasaan bagus udah. Nah yang kasian kalo lu punya kebiasaan ngintipin orang mandi, naaaaaaah itu bahaya banget itu broo.

Gue waktu itu di masjid al baythar sama temen temen, negdenger sepatah dua patahnya ustadz felix. Emang bener sih, kalo kita punya habits baik dan itu konsisten kita lakuin selama 10.000 jam lamanya, dan kita seneng neglakuinnya, beeh bakalan expert banget kita di bidang itu. Contohnya nih ya, kalo lu suka nulis sekian lamanya, sampek-sampek di  suruh makan sama nyokap ama bokap aja susahnya bukan main, beeh berarti lu udah kecanduan broo.

Tapi ambil hikmahnya, habits lu itu bagus banget dah, sumpee dah, gua bisa bilang lo udah punya habits terkemuka, tinggal di poles dan banyakin baca aja lagi, beeh bakaln gue beri lu 4 jempol.

Gue saat ini mau nyoba apa kata ustadz felix itu. Emang susah banget broo. Habits kita itu harus kita konsistenin sampe kapanpun. Lu tau Ronaldo kan, nah dia itu punya habits dari kecil ngegocek bola sampek mahir banget, sama halnya dengan Messi.

Kalo inget Ronaldo bawaannya pengen muji broo, Ya iyallah golnya ke gawang kesebelasan Granada keren banget pas gue lihat.

Oke kembali ke topik, kita kaitkan dengan  peradaban islam yang hendak merajai dunia akhir akhir ini. Lu pasti merasa kan sama perkembangan ormas ormas Islam di dunia. Beeh gak bisa di pungkirin men, Gue pernah liat kelompok kelompok Islam yang fanatis banget dan gue setuju. Asallkan sesuai syariat dan gak bergesekan sama harokah lainnya.

Kalo kita sangkutpautkan dengan peran pemuda, wuiih ini sangat urgent banget, gemana gak urgent coba, pemuda itu ibarat kata jantungnya peradaban broo. Lu lihat aja para generasi tua udah deket dengan panggilan Allah ke alam barzah kalo kita lihat dalam pandangan umum.

Nih gue beri ilmu pertanian ya, Ketika Akar tak tumbuh dengan baik maka itu akan menyebabkan daun dan buah tak berkembang. Nah sangkutin aja dengan peradaban Islam yang mau kembali berjaya, begitu juga broo, kalo si akar yaitu pemuda atau bibit bibitnya gitu, gak dipersiapin dengan matang, wooow, gue gak bisa bilang apa apa dah. makanya kata rektor Universitas Paramadina itu, banyak banyaklah membaca buku dan terbitkanlah, karena peluang peradaban muncul itu salah satu faktornya adalah jikalau pemudanya suka membaca dan menulis lalu di praktekkan pada generasi berikutnya, nah akhirnya kan muncul pergolakan pemikiran untuk bangkit.

nah itu saatnya yang beautifull romantisnya, peradaban Islam akan muncul. Ingat nih hadits riwayat ahmad akan halnya muncul kembali kejayaan Islam yang kedua kalinya.

Summa takuwnuu khilafatan alaminhajnubuwwah. Ini hadiits gue tunggu tunggu banget  kenyataannya. Banyak yang bilang utopis. Satu kata aja buat orang pragmatis seperti itu. “Preeet”

Malahan peradaban Amerika Barat dan koloni koloni busuknya yang udah memperlihatkan kebusukan dan keutopisannya untuk selalu berkembang.

Masih ingat kan kasus yang amat besar di Amerika yang namanya Credit Crunch, beeh banyak banget men yang di PHK. Nah kalau sistemnya syariat Allah di totalin di seluruh dunia, wuiih ini yang ajiib gue beri 4 jempol, nambah temen juga mau ikutan beri jempol bangga dua biji. Intinya, salut dah sama sistem syariat.

Tapi kebanyakan  orang orang zaman ini, pada suka namanya Pancasila broo, nah gue gak habis pikir nih, Pancasila itu cuma falsafah doang gak ada maju majunya banget, malahan bisa di tarik tarik kemana mana saat salah satu ideologi berkembang pesat banget di dunia, contohnya sekarang ya kapitalisme Amerika itu.

Pantesan orang pada gak suka sama Amerika dan orang Barat, lha wong dia jajah Indonesia secara soft skill. makanya gue bilang kalo mimpin itu pake soft skill aja, yang pake hard skill juga boleh tapi keluarkan saat saat tertentu saja.

Isma aja , temen gue, beeh ini orang hard skill broo. Salut juga gue sama dia. Perlu di contoh keteguhan dia sat ngerjakan laporan, kalo apa kata dia harus diturutin. Kalo kita bilag A tapi dia bilang B, wuiih gue gak bisa jamin, lu gak bisa pulang cepet ke rumah kontrakan atau kostan. Hehhe…

Oke kembali ke habist tadi. Pada kesimpulannya,g ue ngarepin pemuda sekarang sadar akan kuliah yang bener, cari duit yang halal, pulang ke rumah tepat waku, kerjain tugas tepat waktu, jangan bolos kuliah atau sekolah, sayang ortu sama keluarga.

Nah bagi pemuda yang udah siap nikah, lu musti cepetin nikah lu, jangan pacaran itu dosa !

Yang penting habits lu musti deket dengan bakat lu yang lu suka itu, insya Allah , Allah akan membantu kita kalau mau berbuat baik apalagi mindset kita ingin menegakkan syariat Islam secara total di dunia ini. Salah satu yang bisa dipratekkan kita musti ubah mindset kita dulu, lalu sadarin diri, baru nyadarin keluarga, baru temen, nah terus kalo punya kemampuan lebih , lu bisa langsung terjun ke masyarakat.

Bentuklah Habits lu dari detik ini juga ya, Istiqomahlah🙂

Oke makasih dah membaca blogger gue, assalamu alaikum

Image

(ni bagi yang pengen tahu temen gue yang namanya Isma si hard skill, bagi yang baru ngeliat terutama cowok , lu jangan naksir yee,soalnya dia udah ada yang punya,katanye sih, hehhehe, plus lu musti tau, jangan terpesona dengan tangan ‘peace’ nya, tangannya itu bertolak belakang dengan sifatnya, hehehe, sory Is gue ambil foto lu di facebook)

Image

(nah kalo yang gue sebut di atas tadi Ustadz Felix, yang itu tuh yang gendong si kecil yang tangannya nunjuk ke atas. Anaknya aja kaya sahabat nabi yang selalu bilang takbiir, mungkin dia bilang ‘ahad’, ini salah satu ustadz yang gue favoritin, soalnya kata-katanya ngejlebb banget di hati sanubari pemirsa-pemirsa yang ngedengernya, inilah keluarga sederhananya)

Follow @wibisono77

 

 

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s